LAGU UNTUK BLOGGER

Saturday, 20 August 2011

DERITA PAKATAN RAKYAT KIAN BERPANJANGAN!!!

Penafian perlu dibuat awal-awal lagi. Jadi, bila ianya berlaku sepertimana yang difikirkan, setidak-tidaknya para penyokong akan menjerit mengatakan apa yang telah diucapkan, benar-benar berlaku.
Itulah helah dan taktik yang digunakan oleh Pakatan Rakyat. Guan Eng sedang kepanasan di Pulau Pinang. Dia bukan sahaja dimusuhi oleh Melayu UMNO, tetapi juga Cina dan India. Tidak sahaja dari Barisan Nasional, bahkan di kalangan DAP Pulau Pinang sendiri. Kerana itulah, Guan Eng mengeluarkan arahan dan menggubal peraturan partinya, agar mana-mana pemimpin atau ahli-ahli DAP tidak mengutuknya secara terang-terangan terutama kepada media.
Cerita kononnya kalau pilihanraya benar-benar telus dan bersih, Pakatan sudah menang lama, adalah cerita paling karut pernah didengar. Semenjak bila pula Pakatan Rakyat wujud? Pakatan Rakyat wujud apabila di Perak tidak terdapat satu parti yang dapat menggantikan UMNO yang merupakan pemegang konsesi terbesar. Jadi, DAP dipersatukan oleh Anwar Ibrahim dengan PKR dan PAS. Dan penyatuan tersebut digelar Pakatan Rakyat. UMNO secara gentleman menyerahkan pentadbiran negeri kepada Pakatan Rakyat, sungguhpun kalau dibawa ke mahkamah pun, Pakatan Rakyat tidak akan menang kerana mereka bukanlah pakatan yang berdaftar.
Begitu jugalah yang berlaku di Selangor!
Dalam mana-mana pilihanraya, DAP tidak bertanding di semua kawasan berbanding BN. PAS juga tidak bertanding di semua kawasan. PKR baru sahaja bertanding pada 2004. Jadi, secara logiknya, SEJAK LAMA yang dimaksudkan oleh Guan Eng itu, berapa lama?
SEJAK LAMA itu sebenarnya alasan yang paling wajar untuk digunakan pada kekalahan Pakatan Rakyat pada PRU13 kelak. Guan Eng sudah nampak masalah besar yang melanda. PKR sudah lama hilang sokongan. Saki-baki penyokongnya hanyalah mereka yang tidak berotak, tidak berakal dan dipenuhi hawa nafsu. Manakala sebahagian besar ahli-ahli PAS yang juga tidak berani menyuarakan tentangan secara terang-terangan, dan tidak bersetuju dengan peranan PAS yang dilihat menjadi selipar jamban DAP dan Guan Eng, sedang melakukan undi protes.
Dek kerana itulah, Guan Eng terpaksa mereka cerita kononnya, pilihanraya yang bersih dan adil sudah lama memberikan kemenangan kepada Pakatan Rakyat. (BACA DI SINI)
Sebenarnya amat mudah, kalau Pakatan Rakyat benar-benar telus dan benar-benar adil, terutama sekali di Pulau Pinang, seharusnya Pakatan Rakyat membantu Jabatan Perangkaan ketika bancian dibuat. Bukannya menyorokkan sebahagian besar orang Cina yang tidak tahu bercakap Bahasa Kebangsaan dan tidak tahu menyanyikan lagu Negaraku.
Kalau Pakatan benar-benar telus dan adil, seharusnya perangkaan PATI yang banyak membantu Pakatan, seperti di Ampang, didedahkan kepada umum, bukannya menyalahkan kerajaan tetapi pada masa yang sama, menunjukkan kebergantungan tenaga import yang mendapat perlindungan Pakatan di kawasan-kawasan yang mereka kuasai.
Taktik jahat Pakatan Rakyat sebenarnya sudah terburai. Sistem biometrik untuk mendaftarkan PATI amat menakutkan Pakatan Rakyat. Sebabnya, apabila program tersebut telah sempurna, separuh daripada sokongan Pakatan Rakyat akan hilang. Golongan hibrid yang setaraf dengan Azmin Ali, Saifuddin Nasution dan Zuraidah Kamaruddin, akan sukar ditarik untuk menunjukkan betapa Pakatan Rakyat sedang mendapat sokongan besar.
Dan cara terbaik untuk melindungi kejahatan adalah dengan menuduh orang lain jahat!
Itu taktik yang sudah lama dipraktikkan oleh Anwar Ibrahim. Taktik sama juga yang digunakan oleh Guan Eng. Ciptakan satu drama dan kemudian tuduh orang lain berdrama. Sentiasa dan berterusan menyerang sistem untuk menutup sistem pincang pada diri sendiri. Ceritakan dan korek cerita rasuah orang lain untuk menutup rasuah yang sudah menjadi darah daging sendiri. Naikkan sentimen rakyat dengan memperkatakan tentang kekayaan pihak musuh tetapi pada masa yang sama, tidak akan sama sekali mendedahkan bagaimana kekayaan sendiri diperolehi.
Maka cerita tentang kononnya Pakatan Rakyat sudah boleh menang jikalau pilihanraya yang telus dan adil, sepatutnya disusuli dengan angka. Bukankah Guan Eng sangat gemar dengan angka walaupun kemudiannya angka jugalah yang membogelkan pembohongannya?
Dari tahun 1964 sehinggalah sekarang, berapa jumlah kerusi Parlimen dan ADUN yang ditandingi oleh DAP. Dan katakanlah DAP menang semua kerusi yang ditandinginya, benarkah -BN sudah menjadi pembangkang?
Begitu juga dengan PAS... katakanlah semua kerusi yang ditandingi oleh PAS dari tahun 1955 sehingga 2008, adakah PAS dapat membentuk kerajaan setiap kali PRU berakhir?
Derita Pakatan Rakyat semakin berpanjangan nampaknya. Bukan kerana kekuatan BN menyerang mereka, tetapi kerana pembohongan demi pembohongan yang dilakukan mulai memakan diri sendiri!!!
Share

No comments:

Post a comment